Gunung Pertama

Hellloooo… Lama ga nambah-nambah tulisan disini.

Kali ini aku mau bernostalgia dengan hobiku yang selama ini ku jalanin. Sebenernya masih bingung kenapa dulu seneng naik gunung dan sesekali ke pantai. Entah angin apa yang merasukiku saat itu jadinya masuk organisasi yang berkegiatan di alam.

Sejujurnya sangat membahagiakan bisa bersua dengan alam dengan segala keheningannya yang membuat hati tentram. Saling bercengkrama, memecah keheningan, ataupun hanya berdialog dalam diri sehingga hanya Tuhan dan kamu yang tau apa yang ada di benakmu.

Mari kita mulai dari pendakian pertama yang sangat berkesan karena masih sangat polos dan lugu sekali.

  1. Gunung Pangrango dan Gede (23 Juni 2013)

OLYMPUS DIGITAL CAMERAYa inilah puncak pertama yang pernah kudaki, terlihat dari muka yang sumringah saat tiba di puncak. Dari penampilan saja bisa ditebak manusia ini sangat awam dalam pendakian.

Beruntung pendakian pertama ini ditemani oleh orang-orang hebat yang siap membantu satu sama lain.
Dari pendakian ini mulai tertanam dalam diri bahwa alam bukan untuk ditaklukkan, melainkan diri sendiri lah yang harus ditaklukkan. Terutama rasa ego dalam diri yang hanya mementingkan diri sendiri. Berusahalah melakukan yang terbaik untuk orang lain.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Lembah Mandalawangi, dipenuhi bunga Edelweis

Pesanku

Awalnya orang akan bangga pada pilahannya
Namun pada akhirnya tidak semua orang setia pada piliannya
Saat ia sadar bahwa yang dipilih, tidak sepenuhnya seperti apa yang ia inginkan
Karena yang tersulit dalam hidup, bukanlah memilih tapi bertahan pada pilihan

Selamat meneguhkan pilihan, semoga do’a dan hati ini bisa bersabar dan tetap pada satu pilihan itu. Terima kasih karena telah menyadarkanku.

Teruntuk dirimu,

Aku tak perlu tau apa yang kau lakukan
Akupun tak perlu tau siapa yang kau kagumi sekarang
Cukup melihatmu sesekali
Sehari sekali? tidak
Seminggu sekali? tidak
Mungkin cukup hanya sebulan sekali ataupun setahun sekali

Melihatmu tertawa di sosial media yang kamu unggah
Membaca celotehan yang kau tulis di laman blogmu
Sudah cukup bagiku

Entah kenapa
Aku tidak perlu susah payah untuk kembali menyukaimu
Padahal dulu terasa sulit sekali

Kutitipkan rasa dan pengharapan ini pada-Mu ya Rabb
Semoga bisa datang disaat yang tepat

26 April 2018 -Ratusan kilo dari tempatmu

Secuil Cerita Kerja Praktek di Chevron Pacific Indonesia

 

Halooo!!

Kali ini aku bakal sharing pengalaman Kerja Praktek di PT. Chevron Pacific Indonesia dari mulai pengumpulan berkas sampai detik mengetik sekarang.

Sebelumnya sedikit gambaran aja, kerja praktek ini termasuk mata kuliah wajib yang diambil di semester 6. Nah mulai memasuki semester 6 ini sekitaran bulan Januari, semua mahasiswa udah pada siap-siap buat ngincer perusahaan mana yang bakal jadi tujuan untuk apply proposal nantinya. Karena biasanya proposal itu harus dikirim sekitar 3 bulan sebelum waktu yang kita inginkan(pengecualian buat yang punya orang dalem hahaaha).

Sedikit tips buat kalian yang mau kerja praktek, tentukan dari sekarang kalian tuh maunya kerja praktek di lapangan atau cuma di kantor aja. Karena bakal berpengaruh di mental kalian pada saat KP nanti wkwk. Bagi orang yang sukanya kerja fisik dan dapet ilmu langsung lebih baik KP di tempat yang kemungkinan besar bisa ikut ke field-nya seperti PDSI contohnya.

Kalau aku kemarin lebih memilih untuk kerja praktek di kantor. kenapa? karen lebih nyaman aja wkwk. sebenernya karena aku merasa belum butuh aja sih terjun langsung ke lapangan karan toh gabisa ikut mengoperasikannya juga. Mending ikut lihat suasana kantor yang orang-orangnya serius di depan komputer, mulai dari jam 7 tet udah mulai meeting sana sini, berbagai macam hal yang terlihat keren pokoknya.

Oke balik lagi ke topik. Mulailah aku dan beberapa teman-teman yang mau KP bareng di chevron buat grup biar lebih mudah buat koordinasi berkasnya. Ini ada beberapa berkas yang wajib dikumpulkan via email ke HR Chevron:

  1. Proposal KP yang udah diacc
  2. Surat permohonan KP dari univ
  3. Surat keterangan KP
  4. CV terbaru
  5. Transkrip Nilai
  6. Kalender akademik & Jadwal kuliah (dilampirkan di proposal)

Setelah semua beres langsung deh kirim ke email IBU HR Chevron. Jangan Lupa buat ngisi Subject dan Body Email yaa!! Karena ini email resmi jadi gunakan bahasa resmi yang sopan^^.

Setelah semua terkirim, pastikan setiap 2 hari sekali atau tiap hari pun gapapa email ke IBU HR chevron untuk memastikan ketersediaan slot untuk KP di Chevron. Jadi Chevron selama setahun membukan 4 Batch untuk program KP/TA. 1 bulan untuk KP dan 2 bulan untuk TA. Pokoknya harus aktif nanya deh biar berkas kalian juga ga tenggelem. Kalau bisa sih ada kenalan di dalem Chevron untuk sekedar nyariin pembimbing. Kebetulan pas itu kami dibantu senior dari UPN mas Afif  yang rela membantu kami untuk mencarikan pembimbing.

Lumayan lama kami mendapat email kepastian dari HR, dan lagi kami diminta untuk melengkapi administrasi lain untuk memastikan kalo kami masuk bukan karena bantuan dari pejabat ataupun orang dalam hehehe segitunya ya, maklumlah perusahaan gede.

Yogyakarta, 13 April 2018

Kami ber-8 berangkat dengan pesawat terpagi menuju pekanbaru. Kali pertamaku menginjakkan kaki di pulau Sumatera, Alhamdulillah.

297079

Ini adalah Tim KP di Chevron:

Belakang(dari kiri ke kanan): Arum, zam-zam, saya, daul

Depan(dari kiri ke kanan): Lusi, Faksi, Adisti, Trije

Btw yang dilingkarin itu partner KP selama di Chevron.

Pekanbaru menyambut kami dengan cuaca yang sangat panas dan terik, ditambah lagi kebingungan kami ber-8 menggeret-geret koper menuju pintu depan bandara. Tidak sampai disitu berpanas-panas ria nya. Setelah sholat Jumat kami meneruskan untuk mencari Kost di rumbai sekitaran kantor Chevron. Beruntung ada kost yang mau menampung kami untuk sementara waktu, sayang sekali khusus buat laki-laki. Buat yang nyari kost Putra ini recommended sih namanya Embun Pagi Kost kalo gasalah sih wkwk tempatnya di jalan Embun Pagi I, itu ada plangnya kok. Harganya itu 600non ac dan 900 yang ac. Karena kami nyarinya yang campur biar gak kececer ntarnya hahaha. Kami ninggalin barang disitu dan eksplore lokasi buat nyari-nyari kost. Hari makin sore dan belom ada kepastian mau pilih yang mana. Pilihan kami cuman 2 yaitu di rumbai pakan jaya dan Kenari Res. Keduanya ada di Jalan Paus jadi deket jalan utama.

Setelah hampir deal sama yg rumbai pakan pakan itu, kami diberi petunjuk oleh Allah lewat senior kami dari UPN lagi nih manteplah baek baek banget. Kebetulan masnya itu ngekost di embun pagi namanya mas Andi TM03.  nah temennya mas andi ini punya temen, temennya itu yang ngelola kost kenari res. ngerti kan ya? Setelah itu kami dibantu buat nego harga di kenari, lumayanlah harga akhirnya 700k per anak dengan fasilitas yang bisa dibilang lumyan asoy(tv, wifi, ac, double bed, km dalem, ada dispenser gausah beli aer, ada sofa buat nongkrong2, dan yang terpenting ada jualan aice hahaha sama mbaknya juga deh mayan wkwk canda). Akhirnya malam itu kami udah bisa tidur nyenyak dan mulai persiapan untuk Kerja Praktek nanti.

Tips buat pendatang baru:

  1. Usahakan udah nyari-nyari kost dari jauh-jauh hari biar gak usah keliling-keliling nyari.
  2. Jangan lupa bawa payung atau sunblock buat yang gak suka panas-panasan.
  3. Saran tempat makan yaitu AMPERA itu udh lumayan banget disini, serba 10rb lauknya ada ayam sama ikan dll
  4. Kalo mau kemana-mana lebih baik pake Gocar atau Gojek(bukan promosi ya) dibanding pake angkot, karna harganya paling sama aja dan lebih aman sih.
  5. Jaga sikap karena disini pendatang bukan buat nyari ribut
  6. Selalu berdoa biar dimudahkan segala urusan.

Rumbai, 16 April 2018 —-> Mulai masa orientasi untuk KP, pengenalan Perusahaan dan apasaja yang boleh dan tidak boleh dilakukan. Basic perusahaan multinasional lah.

Rumbai, 17 April 2018 —> Mulai masuk kantor dan diperkenalkan mentor masing-masing. Aku dan Arum Alhamduliilah mendapatkan mentor yang sangat baik, mbak Laily ini alumni TM UPN juga sebagai Petroleum Engineer di Chevron.

Kalo yang ini Tips buat orang-orang yang sedang KP:

  1. Kumpulkan NIAT sebanyak-banyaknya untuk BELAJAR bukan MAIN.
  2. Kerjakan tugas yang diberikan dengan maksimal sampai dapet ILMU nya. Kadang juga mentor ga ngasih tau kalo kita ga nanya jadi ya harus pro-aktif.
  3. Harus berani.

Masih mau ngetik banyak sih tapi udah ngantuk. bye

 

 

Flashback di Merapi

17 Desember 2016

Akhirnya setelah sekian lama gak main-main ke gunung akhirnya dapet juga ajakan ke gunung merapi. Sebenernya agak ragu juga karna kelompok buat naiknya juga slow respon banget-_- yaaa akhirnya pada hari H cuma 4 orang yang bisa ikut, bahkan yang ngajak pun ga ikut wkwkwk. estimasi orang yang ikut 7 orang dan kami udah mempersiapkan logistik termasuk tenda dan itu semua jadi sia-sia(cuma ngeberatin aja hahaha). Show must go on, cus ke basecamp merapi dan sampai kira-kira jam 11 pagi. Fyi biaya pendaftaran disana 16.000/orang dan parkir 5000/motor. Setelah registrasi dan makan siang kami memutuskan untuk mulai mendaki.

Skip skip

Sampek juga di tempat yang datar yang muatlah 2 tenda tepatnya di antara pos 2 dan pasar bubrah. mungkin itu juga batas vegetasi tumbuhan karena makin ke atas tinggal pasir dan batu-batu doang. Langsung deh kami mendirikan tenda, ga lama kemudian BYUUUUR diguyur ujan. Panik panik dah lo wkwk tenda baru setengah jadi. langsung gercep 2 orang masuk-masukin barang. 2 orang pake ponco beresin tenda sama masang flysheet(anginnya kenceng luar biasa seharian itu). Beres deh tinggal santai-santai quality time bersama teman-teman ahaahaha.

Pagi harinya kabut tak kunjung sirna, saat itu pukul 5 pagi saya pergi keluar tenda duduk-duduk santai di batu dekat tenda sambil menikmati dingin yang selama ini kunanti. Seketika banyak memori-memori pendakian yang selama ini kualami. Sejenak terpikir kenapa bisa suka sama yang melelahkan gini ya, belum tentu apa yang diharapkan itu ada tapi tetep dilakuin. Disitu saya memutuskan untuk tidak ke puncak kalo cuaca tetep berkabut dan angin kencang.

Namun, cuaca membaik menjelang pukul 7. kabut menipis dan angin mulai tenang. kami makan mie dan roti sebagai asupan energi dan membawa perbekalan secukupnya untuk pendakian ke puncak. Disini saya kembali teringat saat pendakian sumbing sama fadli iren intan. pas itu kami juga cuman berempat tapi seru banget!! ya mungkin lagi kangen-kangennya main sama temen-temen SMA. gatau lagi kapan bisa main bareng sama mereka-mereka. gaperlu naik gunung atau menyisi pantai. cukup ngopi bareng di warung pinggir jalan juga cukup, berbagi perjalanan hidup, berbagi semangat, menikmati waktu yang sedikit. Ya walaupun agak susah juga buat ngumpul hahahaa. yaudahlah. Lanjut jalan ke puncak dengan medan berpasir(saran sih pake sepatu tracking+gaiter). Oiya jalur ke puncak ternyata ada 2. yang kanan dan kiri, lebih baik ambil kiri(jalur berpasir tapi lebih enak untuk dipijak). kami lewat jalur kanan yang lebih terjal dan jalur belum jelas.  Truss sampe puncak duduk-duduk ngelamun liatin orang foto-foto, nulis-nulis di kertas, liatin orang-orang di bawah yang masih berjuang untuk sampe puncak. Flashback lagi di perjalanan puncak pertama kali bareng sr26, malem-malem ga kebagian camp di kandang badak dan akhirnya lanjut jalan malem-malem ke mandalawangi. Inget banget gimana capeknya naik gunung bawa-bawa carrier berat(masih belom tau apa-apa) hahha sempat kepikiran gamau lagi naik gunung. Abis poto-poto cus turun. turunnya lewat jalur satunya enak banget sama persis kaya jalur semeru dan rinjani cuma lebih pendek aja jalurnya. yuhuuuuu selancaran, inget lagi di rinjani wkwkwk abis selancaran malah nongkrong di jalur, mana panas banget lagi ahhahaha. pokoknya penuh flashbacklah pendakian kali ini.

skip-skip

Di camp abisin logistik beberes trus turun gunung. nyampe bawah jam 6 lanjut ke jogja motoring. Nyampe jogja langsun dapet info kalo survey buat Diksar jadi malam ini. BUseetdah wkwkwk tapi gapapa deh udah lama ga capek-capekan sih keseringan males-malesan di kos cuma di depan layar laptop ngerjain tugas atau dengerin musik sambil tiduran. udah lama otot-otot ini gak kerja keras wkwkwkkw. malam jam 11 langsung cus tlogo dlingo di kaki gunung lawu. jalannya asoooy kabut semua jarak pandang paling semeter. seru abis dah!!! Paginya langsung survey! nyoy karna saya bagian divisi hutan gunung, saya dna tim langsung buka jalur untuk melakukan navdar dan survival, capeknya belom kerasa sih wkwk.. setelah itu saya balik dukuan karna besoknya ada urusan di kampus. Sekarang baru deh lumayan kerasa nih nyut-nyutan di betis.

skip-skip

Besok kembali ke BOGOR!! Ga sabar ketemu kalian, sahabatku.

Selasa, 20 Desember 2016 20.09

First

244686

Yak! ini dia tim kebut semalam yang tiba-tiba dengan keberuntungannya bisa melejit menuju final round. Bermula dari test bareng di madukismo dan ternuyata disatukan lagi menjadi tim UPN A.

Pengalaman yang sangat berharga dan pendongkrak motivasi banget!! Ya walaupun taulah menang ada unsur lucky juga ahahaha. Yang penting tetep semangatlah dengan fokus masing-masing.

244685

Kapan?

dsc_0277

Pertemuan yang mengesankan dengan orang-orang pembuat kesan yang baik. Gak mudah buat gua nemuin temen-temen macam mereka, ntah karna belum bisa melupakan yang ini atau emang ga ada lagi yang kaya mereka. Jangan jauh-jauh ya guys mainnya kalo ga ngajak-ngajak.

 

Salam kangen dari Jogja.

Dari yang sedang merindu

19.00 11/11/2016